Facebook Akan Hapus Konten Yang Memprotes Pesan Makanan Dari Rumah

  • Whatsapp

BASINGBE.com – Facebook akan menghapus konten yang memprotes kebijakan memesan makanan dari rumah. Pengumuman tersebut langsung diutarakan oleh Mark Zuckerberh CEO Facebook. Namun, tidak sedikit yang mngomentari postingan pendiri facebook tersebut, bahwa mereka merindukan facebook yang lama dimana mereka dapat mengutarakan unek – unek mereka.

“Postingan dan halaman yang meminta pengguna untuk tidak mematuhi langkah-langkah jaga jarak sosial adalah informasi salah dan berbahaya,” kata Mark Zuckerberg

Bacaan Lainnya

banner 728x90

Mark Zuckerberg pada hari Senin mengatakan raksasa teknologi itu akan menghapus postingan yang mengandung narasi untuk mempromosikan atau mengatur protes terkait pemesanan makanan dari Rumah karena COVID-19.

Zuckerberg, dalam sebuah wawancara dengan George Stephanopoulus dari ABC tentang “Good Morning America,” dilansir dari The Wrap. Ditanya bagaimana perusahaan yang memprotes kebijakan pemesanan makanan dari rumah berurusan dengan Facebook.

“Kebijakan ini diterapkan untuk postingan atau halaman yang memprotes kebijakan pesan makanan dari rumah”. Tutur Mark Zuckerberg

Stephanopoulus kemudian bertanya apakah informasi menentang pemesanan makanan dari rumah ini cocok dengan sebutan “salah satu informasi berbahaya” dalam Facebook.

“Kami mengklasifikasikan itu sebagai informasi yang berbahaya dan kami mengambilnya,” kata Zuckerberg.

“Pada saat yang sama, penting bagi orang-orang untuk memahami kebijakan dan pembatasan ini. Saya pikir banyak hal yang orang katakan salah tentang keadaan darurat kesehatan seperti ini, dan ini dapat digolongkan sebagai informasi yang salah. ”

Seorang perwakilan Facebok kemudian memberi tahu CNN’s Donnie O’Sullivan bahwa perusahaan tersebut telah menghapus konten yang mempromosikan acara anti-karantina di California, New Jersey dan Nebraska.

Komentar Zuckerberg berdasarkan pada beberapa protes dunia nyata pada minggu terakhir, termasuk di Michigan dan Virginia. Mereka juga datang setelah gugus tugas koronavirus Presiden Trump merilis tiga rencana alternatif untuk membuka kembali perekonomian pekan lalu.

Pada saat yang sama pada hari Senin, Facebook meluncurkan peta interaktif yang menyoroti pengguna yang melaporkan gejala COVID-19 berdasarkan basis county-by-county. Peta itu dibuat bersamaan dengan data dari Universitas Carnegie Mellon, yang baru-baru ini mensurvei lebih dari 1 juta pengguna Facebook.

“Facebook secara unik cocok untuk menjalankan survei ini karena kami melayani komunitas global mencapai miliaran orang dan dapat melakukan pengambilan sampel yang akurat secara statistik,” tulis Zuckerberg di halaman Facebook-nya.

“Kami melakukan ini dengan cara perlindungan privasi di mana hanya para peneliti di Carnegie Mellon yang dapat melihat tanggapan survei individu – dan FB hanya melihat data yang dikumpulkan.”

Facebook pekan lalu juga membagikannya akan memperingatkan pengguna yang telah berinteraksi dengan “informasi yang berbahaya” pada COVID-19 dan mengarahkan mereka ke pembaruan dari WHO.

Editor : Slamet Setya Budi

banner 728x90

Pos terkait

banner 72890

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *