Detik – Detik Mengerikan Ledakan Dahsyat di Beirut ‘Gelombang Kejut Bak Tornado’

  • Whatsapp

BASINGBE.com – Rekaman viral yang menunjukkan dahsyatnya ledakan di Pelabuhan Beirut Lebanon pada Selasa (04/08/2020) dari berbagai sudut dan situasi. Ledakan kedua sungguh mengerikan dengan adanya gelombang kejut seperti tornado yang meluncur meluluh lantakan Kota Beirut ibukota Negara Lebanon. Detik – detik dahsyatnya ledakan dapat dilihat di Youtube dibawah ini :

Read More

Pihak berwenang Libanon mengatakan sedikitnya 78 orang tewas dan sekitar lebih dari 4.000 orang mengalami luka-luka dalam ledakan besar di pelabuhan di ibukota, Beirut.

Ledakan yang terjadi pada hari Selasa (04/08/2020) mengirim gelombang kejutan ke seluruh Kota Beirut. Tidak hanya korban jiwa, ledakan ini juga menyebabkan kerusakan luas hingga mencapai daerah di pinggiran ibukota.

Pemicu ledakan tersebut masih dalam proses penyelidikan. Namun, Para pejabat berwenang mengatakan bahwa penyebab ledakan tersebut diakibatkan oleh 2.700 ton amonium nitrat yang disita yang disimpan di gudang di pelabuhan selama enam tahun.

Terlihat kerusakan yang ditimbulkan seperti adanya ledakan bom nuklir

Berikut ini adalah pembaruan terbaru sejak runtutan peristiwa ledakan terjadi yang dihimpun oleh Tim Redaksi Basingbe.com:

23:35 GMT – Korban tewas akibat ledakan besar-besaran di sebuah gudang pelabuhan dekat Beirut tengah telah meningkat menjadi 78, dengan lebih dari 4.000 terluka.

Para pejabat memperkirakan jumlah korban tewas akan meningkat setelah ledakan pada hari Selasa (04/08/2020) seiring diadakannya evakuasi dan penanganan lebih lanjut.

Presiden Michel Aoun menyerukan pertemuan kabinet darurat pada hari Rabu (05/08/2020) dan mengatakan keadaan darurat selama dua minggu.

22:47 GMT – Trump mengatakan ledakan ‘sepertinya serangan mengerikan’
Presiden AS Donald Trump mengatakan ledakan besar yang mengguncang Beirut tampaknya merupakan “serangan mengerikan.”

“Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan orang-orang Lebanon dan kami akan berada di sana untuk membantu. Ini terlihat seperti serangan yang mengerikan,” kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih dilansir dari Aljazeera.com.

“Saya telah bertemu dengan beberapa jenderal besar kita dan mereka sepertinya merasa bahwa ini bukan semacam jenis ledakan yang diakibatkan oleh bahan produksi … Mereka menduga itu adalah serangan atau semacam bom.” “

Namun, Presiden AS, tidak memberikan bukti yang kuat guna mendukung klaimnya tersebut.

22:03 GMT – Ledakan merusak kapal UNIFIL dan melukai personel
Pasukan Perdamaian PBB di Libanon (UNIFIL). Mayor Jendral Del Col selaku Kepala Misi dan Komandan Pasukan UNIFIL mengatakan bahwa salah satu kapalnya yang berlabuh di pelabuhan mengalami kerusakan dalam ledakan itu, yang menyebabkan sejumlah personelnya cedera, termasuk beberapa dalam kondisi kritis.

“Kami bersama rakyat dan Pemerintah Libanon siap membantu dan memberikan bantuan serta dukungan,” Mayor Jenderal Del Col, kepala misi dan komandan pasukan UNIFIL dilansir dari Aljazeera.com.

21:59 GMT – Kota Beirut ditetapkan masa tanggap darurat bencana dan proses penyelidikan berlanjut untuk mencari siapa yang bertanggung jawab dibalik ledakan ini.

Komite investigasi telah ditugaskan untuk melakukan penyelidikan dan mencari siapa yang bertanggung jawab atas ledakan dalam lima hari. Disamping itu, keluarga korban akan diberikan kompensasi. Sedangkan, lalu lintas impor akan dialihkan ke pelabuhan Tripoli di Libanon utara.

21:39 GMT – Palang Merah Libanon mendirikan stasiun triase dan pertolongan pertama untuk membantu orang-orang yang mengalami cedera ringan dan kritis.

21:00 GMT – 2.700 ton amonium nitrat tersimpan di pelabuhan Beirut ketika terjadi ledakan tersebut. Kepala Keamanan Umum Abbas Ibrahim mengatakan sekitar 2.700 ton amonium nitrat berada di pelabuhan Beirut dalam perjalanan menuju ke Afrika ketika mereka meledak.

20:45 GMT – ‘Saya tidak percaya saya dapat bertahan hidup’. Korban menceritakan ledakan di Beirut bahwa ini adalah kejadian yang sangat membingungkan, menghancurkan, mendatangkan malapetaka.

Ledakan di pelabuhan Beirut terasa di seluruh kota dan sekitarnya, menyebabkan kerusakan luas dan menyebarkan kepanikan.

20:34 GMT – Presiden Turki Erdogan menyatakan bahwa negaranya siap memberikan bantuan kemanusiaan sesuai kebutuhan.

20:30 GMT – Qatar akan mengirim rumah sakit lapangan untuk mendukung respons medis. Qatar telah berjanji untuk mengirim rumah sakit lapangan untuk mendukung respons medis.

Selama melakukan komunikasi via telepon dengan Aoun, penguasa Qatar Emir Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani menyampaikan belasungkawa dan berharap “pemulihan cepat bagi yang terluka”, dilansir dari Qatar News Agency.

20:24 GMT – Perancis dalam proses pengiriman bantuan ke Libanon
Prancis sedang dalam proses pengiriman bantuan ke Libanon, kata Presiden Emmanuel Macron.

“Prancis berdampingan dengan Lebanon. Selalu,” tweet Macron. “Bantuan dan sumber daya yang dibutuhkan dikirim dari Perancis dan saat ini sedang dalam perjalanan.”

20.20 GMT – Hizbullah menyerukan persatuan nasional
Gerakan Hizbullah Libanon mengatakan, semua kekuatan politik negara itu harus mengatasi “malapetaka yang menyakitkan” dan bersatu.

20:10 GMT – Kementerian luar negeri Arab Saudi telah mengatakan bahwa mereka mengikuti dengan keprihatinan besar konsekuensi dari ledakan pelabuhan Beirut. Pernyataan itu juga menegaskan dukungan penuh dan solidaritas kerajaan dengan rakyat Lebanon.

19:35 GMT – PM Lebanon mengatakan mereka yang bertanggung jawab atas ledakan di Beirut. Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengatakan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas ledakan di gudang “berbahaya” di daerah pelabuhan Beirut yang mengguncang ibukota.

19:33 GMT – Israel menawarkan bantuan kemanusiaan
Israel mengatakan telah menawarkan bantuan kemanusiaan ke Libanon melalui saluran asing, karena kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik.

19:22 GMT – Ledakan menghancurkan kapal sipil Italia

Di pelabuhan, Timour Azhari dari Al Jazeera mewawancarai Vincenco Orlandini, 69, seorang awak kapal dari sebuah kapal sipil Italia, Ratu Orient, yang merapat di dekat lokasi ledakan.

Dia berlumuran darah setelah ledakan itu dan ia terhempas ke sebuah kamar di kapalnya, sementara beberapa orang di dalamnya terluka dan dibawa ke rumah sakit, kata Azhari.

“Saya mendengar ledakan dan saya terhempas ke sebuah lobi. Saya mendarat di karpet dan saya beruntung. Kapal itu benar-benar hancur – kabin, ruang tunggu, semuanya,” Kata Orlandini.

19:13 GMT – Israel: Tidak ada alasan untuk tidak percaya bahwa ledakan Beirut adalah kecelakaan Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi mengatakan ledakan besar di Beirut “adalah kecelakaan yang disebabkan oleh api. Saya menyarankan agar berhati-hati dengan spekulasi – saya tidak melihat alasan untuk tidak percaya laporan dari Beirut “.

19:07 GMT – PM Inggris Johnson menawarkan dukungan ke Beirut
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan Inggris siap memberikan dukungan apa pun untuk membantu Beirut.

“Inggris siap memberikan dukungan dengan cara apa pun yang kami bisa, termasuk kepada warga negara Inggris yang terkena dampak.”

18:50 GMT – Iran siap membantu Lebanon dengan cara apa pun yang diperlukan, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif telah mentweet.

“Pikiran dan doa kami bersama orang-orang Lebanon yang hebat dan tangguh. Seperti biasa, Iran sepenuhnya siap untuk memberikan bantuan dengan cara apa pun yang diperlukan. Tetap kuat, Lebanon,” tweet Zarif.

18:34 GMT – Sekretaris Jenderal Partai Kataeb Lebanon menjadi salah satu korban yang meninggal dunia dalam peristiwa tersebut. Markas besar Partai Kataeb, salah satu partai tertua di Lebanon, terletak tepat di sebelah pelabuhan.

Penulis : Slamet Setya Budi
Editor : Slamet Setya Budi

Siapakah Cagub dan Cawagub Jambi 2020 Pilihan Kamu? Live

  • Drs. H. Cek Endra - Hj. Ratu Munawaroh
    23% 45 / 189
  • Dr. Drs. H. Fachrori Umar, M. Hum - Drs. H. Syafril Nursal, S.H., M.H
    47% 89 / 189
  • Drs. H. Alharis, S.Sos., M.H - Drs. H. Abdullah Sani, M.Pd.I
    29% 55 / 189
  • Whatsapp
banner 72890