Maaf Gue Melakukan Hal Yang Dibenci Allah, Itu Keluhku Didada

  • Whatsapp

BASINGBE.com – Ketika muncul sebuah pertanyaan dalam diskusi di platform Quora terkait Adakah yang ingin kamu ceritakan untuk melapangkan beban di dadamu?. Curhat tentang kisah kehidupan seorang wanita yang lepas bercerai dengan suaminya menjadi trending ulasan teratas yakni 5,3 Ribu dukungan naik, 18 kali share, dan lebih dari 406 komentar. Lalu bagaimana kisahnya?

Hari ini dengan mantap gue minta cerai ke suami. Suami gue main quora, kalau abang baca ini, maafin gue ya.

Bacaan Lainnya

banner 728x90

Pernikahan ini sudah jalan 4 tahun, dan belum dikaruniai anak. Allah belum mengizinkan mungkin, atau mungkin Allah tau gue belum siap punya anak ditengah keluarga berantakan ini.

Gue sama suami tinggal dirumah orang tuanya. Ibunya keberatan kalau gue sama suami tinggal sendiri. Awalnya gue keberatan dalam satu atap ada dua kepala keluarga, tapi karena kasihan, dan nyadari kalau suami gue anak pertama, gue nurut (1)

Ohya, suami gue masih punya adik laki-laki 2.


Baru tiga bulan menikah, ART dipecat dengan alasan keuangan suami tidak stabil. Pemecatan ini bukan keputusan gue. Itu keputusan suami, ibu, dan papa mertua. Gue gak diajak diskusi sama sekali. Gue iyain (2)


Setelah ART dipecat. Gue yang mengerjakan semua pekerjaan rumah. Tiap baru melek mata pagi, gue langsung pegang sapu, bersihin dari belakang ke depan. Kalau bangunnya agak kesiangan, ibu mertua gue suka ngomong sendiri tuh. Yang mana isinya nyindir semua. Salut sih, karena gak to the point. Gue iya-iyain dan pura-pura gak peka (3)


Kalau pas setrikaan buanyaaak banget, gue nyetrikanya nyicil. Hari ini semampunya, dilanjut besok, dilanjut besok. Karena yang di setrika bukan baju gue dan suami doang. Tapi baju mertua, ponakan, adik-adik, suami dan gue. Bisa lu bayangin, sekali nyetrika bisa 120 baju. Itu pun belum beres.

Suatu ketika, ponakan suami masuk sekolah. Dan bajunya belum gue setrika. Yang gue setrika kemarin sorenya gak tau baju apa aja. Itu pun sudah selemari. Random aja gitu ambilnya.

Eh, tiba-tiba semua baju di keranjang di bawa ke tulang setrika dengan segala maki-maki. Tukang setrikanya menolak karena kenal gue dan gak enak sama gue.

“Masa bapaknya hahi bilang katanya lo gak pernah nyetrika sih. Bawa bajunya dua karung gede gitu yang belum di setrika. Ya gue nolaklah, gue gak enak sama lo.”

Hmmm. Sekali lagi, gue iyain, keluarganya udah malu-maluin gue depan warga (4)


Gara-gara si tukang setrika cerita sama gue soal caci maki keluarga suami gue ke gue, gue jadi gak nafsu makan.

Terus ibu mertua nanyain ke suami,

Kok istrinya gak diajakin makan?”

“Biarin aja lah. Nanti kalo laper juga cari makanan. Ngapain aku ngomongin.”

Gue kaget, si akang mas yang gue kintilin ini ternyata gak belain gue di depan keluarganya. Itu pertama kalinya gue dengar. Sakit sekali rasanya.

Sekali lagi, gue iyain dan berlalu begitu saja. (5)


Setelah kejadian itu, gue tanya langsung ke suami kenapa ngomongnya kayak gitu di depan keluarganya. Suami ngeles gini,

Semakin abang gak menghargai adek di rumah ini, semakin adek di sayang di rumah ini. Mereka malah bela kau nanti.”

Logikanya bodoh banget. Gue orang asing di keluarga lo, kalau lo gak menghargai gue, otomatis mereka mikir gue orang yang gak pantas di hargai, dan mereka gak akan menghargai gue. Karena orang lain acuannya ke lo, lo yang kenal gue lebih dulu.

Tolol bin goblok sih alasan itu. Tapi gue iyain aja karena pernikahan baru jalan 9 bulan. (6)


Suatu hari, gue ajakin suami ke rumah orang tua gue 2 hari. Karena ada pengajian di rumah nenek, yang mana gak jauh dari rumah gue.

Tau apa yang dia lakuin selama dua hari? Diam dikamaaaaaaaar aja. Gak ngobrolin bokap gue kek, gak gaul sama tetangga sekitar gue kek. Gue males ngomongin, tar dikira gue ngatur.

Eh, dapat kabar tetangga mertua gue meninggal. Suami gue ribut, hujan-hujan ngajakin pulang katanya mau ziarah.

Sebenarnya dari hari pertama sih sudah ngajakin pulang terus. Alasannya mau kerja mau kerja mau kerja. Tapi bisa gue tahan. Karena gak enak sama nenek gue yang besok mau pengajian.

Karena suami gue ngomel minta pulang terus, sedangkan pengajian baru selesai, dan gue mau bantuin beresan, gue maki-maki,

Abang ini gak umum banget ya jadi manusia! Maaf aja ya, kalau dua hari abang ke sini jadi kehilangan omset 10 juta!”


Setelah si tetangga meninggal, gue beneran jadi kacung ibu mertua gue selama 7 hari 7 malam.

Pagi-pagi baru melek mata, ibu mertua udah nelak,

“Kamu nanti ikut masak di sono. Biar kenal tetangga sekalian. Kamu ini jadi orang gak pernah gaul sama tetangga.”

Gue gak jawab apa-apa tuh. Soalnya suami gue juga lemah. Diam aja gitu dengar ibunya ngomong gitu.

Ditempat duka, apapun yang gue lakuin di salahin.

DI DEPAN BANYAK ORANG

“Sini gue yang ngerjain, kamu ngerjain yang lain aja! Gak bisa kamu ini mau sok ngerjain ini…”

Masih gue iyain deh beliau udah tua banget. Saya orangnya gampang kasihan kalau sama orang tua. Orang-orang tuh sampe ngeliatin gue heran, bisa diem aja dari kemarin di sentak-sentak. (7)


Di hari terakhir pengajian, gue duduk di sebelah anak yang berduka. Seumuran gue. Cuma dia belum menikah. Namanya Reni.

Reni masang muka gak enak gitu sih gue temenin. Akhirnya gue nyingkir deh bareng ibu-ibu di ruang sebelah.

Tiba-tiba suami gue datang duduk sebelah Reni. Saya gak masalah asal ibu-ibu di sekeliling gue gak ada yang tau. Biar gak jadi ghibah.

Ketauan deh sama bu haji, terus bu haji bilang gini ke gue,

“Emang suami lo gak ikut aqidah lu ya?”

“Alhamdulillah ikut saya bu. Masih belajar.”

“Bukannya di aqidah lu hukumnya dosa berdekatan apalagi menyentuh lawan jenis? Tuh liatin suami lu.”

Malunya bukan main. Suami gue dibelain malah ngasih kotoran ke muka gue. Sejak itu gue gak pernah pakai cadar lagi.


Gue diam saja sih soal ini. Gak ngomong ke suami. Malahan gue tawarin poligami terserah mau sama siapa saja. Tapi suami kayak mau gak mau gitu.

Selang sebulan, si reni datang ke rumah. Asik ngobrol sama kedua mertua gue. Karena gue gak sebegitu dekat.

Suami gue dari awal si reni datang, udah ngintilin. Si reni duduk di ruang tengah, suami gue ngikutin. Si reni makan ke dapur, suami gue ngikutin.

Gue diam aja. Karena gak ada yang perlu di tegur. Suami gue nyeletuk gini,

“Lo harusnya ada reni keluar kek. Obrolin.”

“Gak apa-apa deh. Abang aja. Aku gak terlalu deket.”

Setelah ngintilin. Reni duduk di teras sama kedua mertua gue. Suami gue keliatan sendirian di ruang makan. Inisiatif gue nemenin di sebelahnya.

Tau-tau suami gue nyingkir, bawa kursi, ngintilin Reni. Gue iyain aja, mungkin gak nyaman dekat gue. (8)

Sejak itu sampe hari ini gue gak pernah nemenin suami gue kalau dia lagi sendiri. Kecuali dia yang minta.


SIALNYA,

Dari kejadian itu, Reni ngomongin rumah tangga gue ke orang-orang, katanya suami gue tuh gak cinta-cinta amat sama gue alasannya karena suami gue ngintilin dia terus.

Gue juga gak paham kenapa suami gue se-gak mikir ini. Kalau gue marahin, dia malah belain si Reni mati-matian dengan alasan kasihan Reni yatim piatu.

Padahal gak ada hubungannya deh dipembahasan gue, gue cuma minta jaga diri biar gak jadi ghibahan orang. Sampai gue bilang gini,

Terserah abang mau ngapain sama Reni, tapi jangan sampe ketauan tetangga. Mau lo kawin berdua gue gak masalah. Tetangga yang masalah.”

Sejak hari itu, gue negur si Reni lewat temannya. Gue sampein kalau gue tau apa yang Reni omongin ke orang tentang gue.

Mungkin temen Reni tersebut nyampein ke Reni. Reni hingga detik ini, gak berani tatap muka sama gue.

Padahal kalau dia minta maaf, atau kelihatan ada iktikad baik untuk bertanggung jawab atas omongannya, gue bakal jadiin dia madu gue.

Sayangnya, dia gak seperti yang gue harapkan.


Makin kesini, gue kalau masak gak enak kali ya. Ibu mertua gue selalu nyamperin kalau gue masak.

“Ibu aja yang masak, kamu ambil bawang aja.”

Satu menit kemudian…

“Ambil gula”

“Ambil ini”

“ambil itu”

Lama kelamaan, gue mikir. Dari pada gue buang waktu di dapur di suruh-suruh ngacung gitu doang. Mending bagi tugas, ibu gue yang masak. Gue yang bertanggung jawab sama seluruh isi rumah dan kebersihannya.

Toh, masak gampang kok. Bahan udah ada tiap hari. Tinggal diolah aja gitu. Tapi merengut terus kalau dia masak gue gak jadi kacung di situ. Kadang sambil ngomel sendiri. Yang mana omelannya ngomongin keluarga lain yang menantunya katanya lebih gampang di suruh.


Namanya sudah rumah tangga sendiri ya, kadang saudara-saudara suami gue tuh suka ikut ngatur keuangan rumah tangga gue,

Termasuk ibu mertua gue.

“Perempuan bisanya cuma belanjain duit doang. Jangan beli ini itu yang gak penting. Kasian suaminya yang cari duit.”

Ya tuhan, muka gue aja bulukan gini, skinker aja gak beli karena mahal, bisa-bisanya pada ngomong begitu perkara POP MIE 1 cup doang? Itu pun sisa beli telor. Mertua gue gak bisa makan tanpa telor. Serius.

Tentu saja gue iyain lagi (9)

Sejak itu, gue gak pernah belanja kebutuhan apa pun di rumah. Termasuk telor. Mau makan mau ga, gue biarin aja.


Suatu hari, ada tetangga bantuin masak tempat mertua karena mertua mau pengajian. Namanya mbak neysa. Mertua gue ngomong gini nih,

“Menantu gue gak pernah gaul sama orang mbak, makanya gak ada yang bantuin gue masak. Coba mana ada tetangga mau bantuin kemari coba? Tingkah siapa coba?”

Terus besoknya si mbak neysa bilang ke gue,

“mertua lu sinting ya? Perasaan dia yang gak pernah gaul sama tetangga, kok lu yg diomong sih? Perasaan kalo ada apa-apa di tetangga, lu yang keliatan. Betah tah lu ngacung di situ bertahun-tahun?”

Gue iyain aja. Gimana pun juga gue tetap hormatin mertua gue (10)


Ibu Mertua gue suka aneh kalau ngeliat gue sama suami gue mesra. Dulu, awal-awal merit, kalau sudah tengah malem dipanggilin tuh suami gue.

Pengennya suami gue tidur sama dia gitu. Gak tau sih gue jalan pikirnya gimana. Gue iyain ajalah, anggap saja bakti gue sama ibu mertua (11)


Kadang, kalau abis magrib suami gue suka ngusel-ngusel manja ke gue yang lagi rebahan, mertua gue suka sibuk-sibukin,

“anterin ibu ke warung yuk.”

Padahal semua yang dibelanjain itu, siangnya gue abis belanja. Aneh emang.

Tapi kalau anaknya bentak-bentak gue , atau seolah gak peduli sama istrinya, muka ibunya ceria banget tuh dari pagi sampe sore.


Suatu waktu ibu mertua mergokin suami gue lagi cium gue di dapur. Gue kan kayak gak mau gitu, karena gak enak kalau ketahuan.

Tau-tau, abis itu ibu mertua gue jadi ngomong sendiri, pura-pura gila, dan kabur dari rumah. Sampe malam tuh kami di rumah nyariin dan saling nyalahin satu sama lain.

Gue iyain aja kalau di tuduh sama keluarganya, katanya gue gak perhatian sama ibu mertua makanya sampe kabur. Aneh ya?

gue juga gak ngerti maksud ibu mertua gue apaan (12)

Besoknya cerita sama tetangga-tetangga gue. Ternyata cemburuuuuu. Cemburu anaknya perhatian ke istrinya. Cemburu anaknya cium cium istrinya bukan ibunya.

Idih, sebagai sama-sama wanita, gue masih gak ngerti maunya ibu mertua gue apaan.


.

Akhir-akhir ini, gue benci banget sama ponakan suami gue. Kita tinggal serumah tapi gue gak pernah negur sama sekali. Doi masih kecil. Kelas 2 SD.

Tapi di rumah ini terlalu di manja. Jadinya doi jadi anak gak tau etika dengan yang lebih tua.

Pernah gue lagi cuci kaki, doi tiba-tiba muncul dan kencing berdiri di belakang gue.

“hahahah tante kena pipisku kakinya”

Gak sampai situ, t*titnya di arahin ke badan gue. Najis semua deh baju saya yang mau sholat ini. Mau mandi lagi sudah malam.

Gue gak mau marahin anak kecil, jadi gue negur ke suami gue. Karena itu keponakannya, hasilnya ya nihil. Katanya maklum masih kecil. Persetan sama maklum-maklum!


Papa mertua gue tuh cerewet banget. Serius. Semuanya di komentarin kalau gak pas sama maunya dia. Gue sih iyain aja, sekali lagi, gue kasian sama orang tua (13)

Pernah suatu malem papa mertua gue mergokin gue lagi kissing sama suami gue di dapur. Dari situ gue jadi gak enakan sama papa mertua.

Gak lama dari situ, gue denger dari Reni katanya papa mertua gue megangin pantatnya Reni waktu jenguk Reni sakit. Dengan dalih mau mijitin.

Gue jadi mikir, bahaya juga ya kalau mergokin gue lagi ML.


Kalau pagi saya dikomentarin terus. Untuk ukuran mereka bangun saya itu kesiangan. Gak tau mau ngomong apa, memang saya yang gak bisa ngikutin mereka sih. Bangun pagi banget gitu sebelum adzan subuh.

Saya iyain aja (14)


Di rumah ini tuh aneh, ibu mertua saya sering bilang ke saya apa lagi ke orang-orang kalau dulu suami gue tu anak kesayangan dia banget.

Terus sampe suami gue SMA pipis aja masih di pegangin sama ibu mertua gue. Seketika gue kehilangan gairah buat berhubungan seks sama suami hingga detik ini.

Ditambah lagi suami gue sering telanjang depan ibunya. Gue makin merinding liatnya.

Agak aneh buat gue. Mungkin biasa kali ya di luar sana? Tapi gue punya kakak laki-laki, setelah kakak gue khitan, ibu gue gak pernah nyentuh penisnya kok. Apa malah keluarga gue yang aneh karena emak gue gak pegang-pegang penis kakak gue?

Ihhhhh.


Suami gue gimana ya, lupa kali kalau dia punya bini. Kadang cuma punya duit 50 ribu di meja. Ya gak mikir bininya pengen apa gitu. Malah buat beli rokok dia sendiri.

Tapi sering banget dia ngomentarin orang, katanya “kasian jadi istrinya si itu, gak pernah di nafkahin, suaminya pelit banget”

Dalam hati gue “Lo jugaaa bambankkk”


Soal ngatur duit, jujur aja gur gak pernah ikut campur. Ada duit masuk, tiba tiba di cek gak ada, katanya buat bayar A B C , ya sudah. Gue gak mau ribut.

Kadang-kadang gue bilang, “Harusnya buat bayar si A dulu, yang B nanti. Karena A lebih darurat, mana besok lu ketemunya sama A kan?”

Dia ngeles. Protes. Membenarkan diri. Pokoknya ngasih semua alasan untuk membenarkan diri sendiri deh.

Gue ngalah aja.

Taunya, besoknya ada urusan sama si A, si A minta tambahan dana buat masuk barang yang lebih banyak, suami gue nempelin gue.

Akhirnya gue nyari utangan ke keluarga gue.


Persis bapaknya banget. Kadang mikir deh gue.

“masa iya gue mau menghabiskan waktu masa muda gue buat orang kaya bapaknya sih? Tolol amat kalo gue mau.”

Tapi mikir lagi, jadi janda itu gimana yaaa… mudah nggak.. gitu gitu aja pikirannya.


Setelah melalui kegiatan ini selama bertahun-tahun, dan akhirnya gue capek sendiri. Gue mikir. Gue persis babu di rumah ini. Di luar sana banyak laki-laki yang bisa menghargai istrinya kok.

Akhirnya gue minta cerai. Gue ungkapin semua keluh kesah gue. Apalagi nafkah lahiriah gue hampir gak pernah menikmati. Kenapa?

Karena gue nikah suami gue masih punya cicilan pinjaman sebelum menikah 2 tahun. Dan kebutuhan gue kalah sama besarnya cicilan. Gue kurus, buluk, item, bener-bener gak ke urus , gue gak pernah protes. Tapi suami gue kadang ngeluh gue buluk.

Suami gue gak mau cerai. Sejak itu dia berubah.


Gue coba untuk menata hati gue lagi buat suami gue. Gue yakin gue bisa, karena dulu waktu nikah, gue cinta setengah mati sama ini orang.

Ternyata tiga bulan berlalu, gue pasrahin semuanya buat suami gue. Kayak sebelum-sebelumnya, gue rela gak bahagia asal suami gue bahagia.

Gue rela ngalah apa pun yang penting suami gue dulu.

Kayak dulu

TAPI KENYATAANNYA…

Makin kesini, gue makin gak tertarik sama kebahagiaan orang-orang di rumah suami gue.

gue malah kepikiran bahwa gue harus bahagiain diri gue dulu. Baru gue bisa bahagiain orang lain. Ya gak si?


Kemarin, suami gue nyeletuk sambil bercanda,

“Ekspetasi abang waktu belom nikah, semuanya bakal di layanin sama istri. Ambil minum aja bakal di ambilin sama istri. Pagi-pagi bakal dibikinin kopi sama istri. Eeeehh pas nikah kok zonk ya. Hehehe”

Dia gak sadar. Selama ini yang bikin pantas keluarganya itu gue. Gue bersihin rumah ini yang lu bilang ini bakalan jadi rumah kita berdua (tai), gue setrikain baju keluarga lu biar mereka pantes dipandang orang, gue buangin sampah bekas kuluman mulut keluarga lu, gue belain keluarga lu tiap diomong orang, apalagi tiap disindir gue cuma hahahehe doang.

Cari sono yang mau hidup begini kalau gak perempuan bego kayak gue. Gue sampe gak bisa bedain, gue bego apa sabar. Bodo amat lah jadi dosa.

Mau bikinin lu kopi? Ibu lu tuh tiap gue bikin kopi merengut terus. Ngomel sendiri. Katanya kopi udah mau abis, mahal, gak punya duit buat beli, dll.

Udahlah.

Gue harap dari cerita gue bisa diambil kesimpulan yang baik aja. Barang kali ada quorawan yang menilai gue kurang sabar. Gak papa sih.

Tapi maaf bang, gue mau cari kebahagiaan gue ya. Abang cari perempuan lain aja yang bisa ngerti abang dan bisa ngertiin keluarga abang. Terimakasih buat semua yang lo lakuin ke gue bang!


Edit :

Gue masih ngepoin postingan gue ini, karena gue pengen tau suami gue bakal komentar apa setelah baca ini. Dia pasti tau banget kalo yg nulis ini gue. Dan pastinya dia pasti bakal marah dan MEMBENARKAN DIRI atas apa yang gue tulis di sini.

Seolah-olah gue gak tau diri, dan gue goblok, aib kok diceritain di quora. PASTI DEH INI.

Biar gak jadi pertanyaan, kenapa gue bisa nikah sama suami gue dulu, dan apa selama pacaran gue gak bisa ngenalin sifat suami gue. Gue kasih jawaban.

Selama pacaran, keluarganya itu fake banget. Senyam-senyum di depan gue dan seolah emang hari-harinya begitu. Kenyataannya?

RIBUT TEROOOSSSSS

Be like ; ibu mertua lagi ngobrol berdua sama papa mertua. Lagi ngomongin tetangga dapat THR dari anaknya sekian puluh juta. Bisa berantem di tempat tuh. Serius.

“Bapak kalo udah gak kuat nyari duit gak usah ngomong!”

“Ibu kalo cerewetnya kebangetan gue banting nih!”

Nanti ujung-ujungnya nyalahin suami gue (eh, mantan ya?) katanya gak bisa kayak orang-orang bisa ngasih orang tuanya ini itu. Aneh banget gak sih? Mereka yang bahas, mereka yang berantem, yang jadi bantal anak-anaknya.


Kesiksa banget deh lu kalo pagi, di bangunin. Di gedor kaca jendela kamar sekuatnya. DOR DOR DORRR!!!

SURUH BANGUN SURUH KERJA.

gue bilang ke suami, “bang masa udah rumah tangga sendiri, kerja diatur sih. Bangun diatur, makan diatur. Gue gak nyaman.”

Suami gue jawab apa? “Ya bagus dong. Kalau gak tinggal sama mereka pasti kita berantakan banget. Bangunnya siang, kerjanya semena-mena.”

Anjeng emang. Nyesel gue gak tanya ini dari dulu. Kalau dari dulu gue tau jawaban lo kayak begini, gue pasti udah minggat dari sini.

“Bang, ngontrak apa gimana yuk kita. Deket-deket sini juga gapapa kalau ibu gak mau jauh-jauh. Yang penting rumah sendiri kek.”

Dia ngeles dengan segala kebenarannya sendiri.

“Tau sendiri abang kerjanya di sini, masih ada cicilan mobil, pinjaman, dll. Kalau kita pindah dari sini, gimana cicilan abang? Kita makan aja masih ditanggung ibu sama papa. Harusnya tau terima kasih lah kamu ini.”

YANG MINTA TINGGAL DI SINI JUGA SIAPA? ORANG TUA LU KAN? YA HARUSNYA DENGAN SENANG HATI MEREKA YANG NGASIH MAKAN KITA. KOK MALAH JADI KAYAK GUE UTANG BUDI BANGET KE ORANG TUA LU?


Tiap kali gue marah ke doi ketika doi gak mendengarkan saran gue, doi nyalahin gue gini,

“Perempuan di luar sana tuh gak kayak lu pemikirannya! Lu yang aneh. Di luar sana pada nurut sama suaminya, pada gak masalah nglayanin keluarga suami. Lu protes terus!”

Iyakah? Oh, gue kurang ngelayanin yang gimana ya? Papa mertua mau makan, gue yang sibuk gorengin telor, nyiapin piring dan minum. Bajunya kalo setrikaannya gak mulus, protes. Gue setrika lagi.

Ibu mertua diem-diem bae gue layanin suaminya. Duduk santai aja dia sambil ngerokok. Sorry, ibu mertua gue emang perokok.

Gitu ibu mertua gue dengan entengnya, nasehatin gue. Katanya gue harus ngelayani suami gue dengan banget banget banget. Minum ambilin, makan ambilin, baju ambilin, dll. Waras ga?


Gue pikir ini ujian gue buat jadi orang ‘besar’. Buat jadi istri yang sempurna di surga kelak. Tai lah. Ternyata sabarnya cuma sampai sini.

Selama ini yang gue lakuin, gak jadi pahala juga gak apa-apa. Bodo amat. Gue jilbaban gede tiap hari, sholat sunnah saban hari, punya emosi juga. Ukhti-ukhti kayak gue juga punya perasaanlah.

Jangan kira orang yang sudah hijrah sabarnya setinggi langit. Dikira digoblokin iya iya aja dengan lemah lembut. Gak ada perempuan model begini, men. Jaman sekarang perempuan udah pada pinter. Udah pada berpikir kritis. Ya gak si?

Ambil baiknya aja deh ya teman-teman. Sabar gue udah sampai di sini aja. Maafin gue kalau gue melakukan hal yang dibenci Allah ini. Tapi gue yakin, Allah pasti ridhooooo banget melihat hamba-hamba-Nya bahagia.

Semoga hidup gue masih diberkahi.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *